Wujudkan Kemandirian Peternak Mustahik, Baznas Resmikan Balai Ternak di Purworejo

oleh -
Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)  meresmikan Balai Ternak Baznas Kelompok Berkah Sawung Mulyo di Desa Ngadirejo, Kecamatan Kaligesing, Purworejo
Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)  meresmikan Balai Ternak Baznas Kelompok Berkah Sawung Mulyo di Desa Ngadirejo, Kecamatan Kaligesing, Purworejo

KALIGESING, purworejo24.com – Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)  meresmikan Balai Ternak Baznas Kelompok Berkah Sawung Mulyo di Desa Ngadirejo, Kecamatan Kaligesing, Purworejo, Jawa Tengah, pada Rabu (1/12/2021). Kehadiran Balai Ternak Baznas sebagai bentuk realisasi program pendampingan Baznas terhadap para peternak ayam di Desa Ngadirejo dengan tujuan untuk mewujudkan kemandirian peternak mustahik, yaitu kemandirian secara ekonomi, kemandirian secara kelembagaan, dan kemandirian secara mental spiritual.

<

Peresmian ditandai dengan pemberian bantuan ribuan ekor anak ayam (DOC) kepada para peternak mitra Baznas. Ketua Baznas RI, KH Noor Achmad, mengatakan, Baznas merasa bangga terhadap kreatifitas warga Desa Ngadirejo bersama tokoh masyarakat dan Kepala Desa yang meminta kepada pimpinan Baznas untuk melakukan pendampingan dalam mengembangkan ternak ayam di Desa Nhadirejo.

“Informasi yang kami peroleh peternak ayam di Desa Ngadirejo ini sudah lama, tapi disini kurang berkembang, maka Baznas Insya Allah bersama masyarakat akan mengembangkan kembali peternakan ayam tapi bukan saja di Desa Ngadirejo atau Purworejo tapi juga di Kebumen dan tempat-tempat lain,” katanya saat ditemui usai acara.

BAZNAS meresmikan Balai Ternak Baznas Kelompok Berkah Sawung Mulyo di Desa Ngadirejo, Kecamatan Kaligesing, Purworejo
BAZNAS meresmikan Balai Ternak Baznas Kelompok Berkah Sawung Mulyo di Desa Ngadirejo, Kecamatan Kaligesing, Purworejo

Disebutkan, ada sekitar 60 kelompok peternak yang mendapat bantuan serta pendampingan dalam pengembangan ternak ayam di Purworejo, masing-masing peternak mendapat alokasi bantuan senilai 25 juta.

“Untuk hulu hilir Insya Allah kita akan kerjasama dengan kementerian IDT pusat dan kita juga kerjasama dengan pimpinan daerah yaitu bupati. Pengembangan ternak juga dilakukan kerjasama dengan beberapa pihak lain untuk mendukung program pengembangan ZChicken. Selain itu kita juga akan mengembangkan pertanian jagung,” jelasnya.

Pimpinan Baznas RI, Saidah Sakwan, menambahkan, saat ini Baznas juga telah memiliki ZChicken yang menjadi bagian hilir Baznas.

“Sekarang ZChicken menjadi bagian hilir, kita akan mengembangkan industri terintregasi dari hulu ke hilir, jadi karena kita sudah punya 100 ZChicken, bulan depan Baznas akan merilis 1.000 titik lagi, jadi 1000 dari pusat nanti akan ditambah temen-temen kabupaten dan kota,” katanya.

Disampaikan, Baznas akan mengembangkan ZChicken secara masif, dan Baznas akan mengembangkan peternakan ayam.

“Selain pengembangan ternak ayam kita bulan depan akan merilis pertanian jagung seperti yang disampaikan Ketua Baznas tadi.  Jadi ini terintegrasi dan semuanya dikelola oleh kelompok mustahik dari hulu dikelola oleh kelompok mustahik dari tengah oleh kelompok mustahik dan hilir juga oleh kelompok mustahik, nah posisi Baznas adalah mendampingi, mengkonsolidir kekuatan-kekuatan mustahik,” jelasnya.

Disebutkan, untuk ZChicken, Baznas akan mengembangkan 1.000 titik secara nasional dengan anggaran satu titik ZChicken sebesar 12 juta atau total senilai kurang lebih 12 miliar untuk pengembangan.

“Yang untuk pengembangan peternakannya kita baru ada 100 dan kita lagi disusul berdikari dan akan mengembangkan di Pantura dari mulai Cirebon sampai Rembang itu yang akan kita kembangkan. Untuk bisa mendapatkan bantuan bisa nanti koordinasi dengan Baznas di semua tingkatan, baik di kabupaten, propinsi maupun pusat,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Desa Ngadirejo, Agus Muzamil, mengaku senang dan berterima kasih kepada Baznas yang telah bersedia menjadi pendamping pengembangan ternak di Desa Ngadirejo dan memberikan memberikan donasi kepada peternak di Desa Ngadirejo untuk mendukung permodalanya.

“Insya Allah bimbingan motivasi dari Baznas dan mitra peternakan (PT Bintang Tama Santosa) akan kita terima dengan baik dan akan kita optimalkan dan Insya Allah kita peternak di Ngadirejo dan sekitarnya akan bertambah semangat bertambah giat lagi untuk ternak yang lebih baik dan lebih maksimal hasil,” katanya.

Disebutkan di Desa Ngadirejo ada 16 peternak, dan rencana akan ditambah dari desa lain yaitu di Kecamatan Kaligesing dan Loano dengan jumlah 60 peternak yang saat ini akan mendapatkan pendampingan dari Baznas dan PT BTS.(P24/Wid)