Scroll untuk baca artikel
EkonomiPemerintahanPendidikanPolitikSeni Budaya

Tampilkan Sejumlah Unggulan Purworejo, Pasar Apresiasi di Kawasan Gedung DPRD Sedot Ribuan Pengunjung

6
×

Tampilkan Sejumlah Unggulan Purworejo, Pasar Apresiasi di Kawasan Gedung DPRD Sedot Ribuan Pengunjung

Sebarkan artikel ini
Pemotongan tumpeng tandai pembukaan pasar apresiasi di area gedung DPRD Purworejo

PURWOREJO, purworejo24.com – Event bertajuk Pasar Apresiasi digelar oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Kabupaten Purworejo di kawasan Gedung DPRD Kabupaten Purworejo selama 3 hari, Jumat-Minggu (3-5/10).

Sejumlah produk lokal Purworejo di jajakan di stand-stand pasar apresiasi. Mulai dari makanan hingga kerajinan lokal Purworejo komplit tersedia di Pasar Apresiasi ini.

Mengusung semangat Sumpah pemuda dan Hari Pahlawan, serta Hari Jadi ke-75 DPRD Kabupaten Purworejo, event kali ini diharapkan mampu menjadi ruang pertemuan dan ruang belajar bagi semua lapisan masyarakat di Purworejo melalui pendekatan seni dan budaya.

Lebih dari itu, meningkatkan kecintaan terhadap lokalitas daerah.

Pembukaan Apresiasi secara simbolik dilakukan oleh Ketua DPRD Purworejo, Dion Agasi Setiabudi, di Panggung Gotong Royong yang terletak di ruas jalan depan gedung DPRD, Jumat (3/11) siang.

Hadir Plt Bupati Purworejo Yuli Hastuti, Wakil Ketua DPRD Kelik Susilo Ardani, Yophi Prabowo, Fran Suharmaji, para anggota DPRD lain, serta jajaran Forkopimda, dan kepala OPD terkait.

Hari pertama Pasar Apresiasi berlangsung meriah dihadiri ribuan pengunjung dan diramaikan oleh 252 pelajar yang mengikuti lomba mewarnai untuk siswa TK/ PAUD dengan tema “Bhinneka Tunggal Ika”.

Ada pula Lomba menggambar untuk SD dengan kategori kelas 1 s.d 3 dan kelas 4 s.d 6 dengan total peserta 180-an siswa. Dilanjutkan Lomba Fashion Show dengan tema “Pakaian Adat Nusantara” untuk siswa tingkat TK/ PAUD, SD dan SMP sejumlah 215 peserta.

Kepala Dindikbud Purworejo, Wasit Diono, saat sikonfirmasi menyebut Pasar Apresiasi digelar dengan menjabarkan semangat jiwa Pancasila, aktualisasi diri, merawat tradisi, dan menyerukan gaya hidup berkelanjutan kepada masyarakat.

Pasar Apresiasi ini merupakan suatu titik pertemuan antara berbagai macam potensi yang ada, baik dari sisi seni budaya, tradisi dan produk UMKM serta kuliner khas kecamatan yang ada di Kabupaten Purworejo.

“Konsep seperti ini baru kali pertama kita gelar. Alhamdulillah antusias masyarakat luar biasa,” katanya.

Diungkapkan, evenk kali ini melibatkan para pelaku UMKM serta pelaku seni budaya dari 16 kecamatan. Khusus untuk UMKM difokuskan pada produk kuliner lokal Purworejo dengan konsep gubug pameran UMKM.

“Hari kedua akan ada Lomba Festival Band Pelajar yang diikuti oleh 16 band pendaftar dari sekolah yang ada di Kabupaten Purworejo. Selain lomba untuk siswa juga akan diadakan lomba makanan/ jajanan khas “Gastronomi Fest” yang akan diikuti oleh perwakilan masing- masing kecamatan dengan mengusung makan khas kecamatan masing- masing,” jelasnya.

Pada hari kedua Pasar Apresiasi juga akan digelar Parade Budaya diikuti oleh grup kesenian perwakilan masing- masing kecamatan yang ada di Kabupaten Purworejo yang akan menampilkan kesenian tradisonal.

Tidak hanya kesenian, pada hari ketiga Minggu, 5 November juga akan digelar Jalan Sehat dengan mengusung tema Heritage Walking Tour. Hadiah utamanya 1 unit sepeda motor.

Peserta jalan sehat akan melewati rute heritage, di antaranya start dari Pendopo Kabupaten Purworejo, menuju Gedung Kesenian WR Soepratman, Gereja Santa Perawan Maria, SMP Negeri 2 Purworejo, Gereja GPIB, Gedung CPM Kodim, Titik 0 km Puworejo dan Finish di Gedung DPRD Kabupaten Purworejo.

“Kupon jalan sehat juga gratis untuk seluruh peserta,” imbuh Wasit Diono.

Sementara itu, Dion Agasi Setiabudi menyampaikan bahwa Pasar Apresiasi membangkitkan kembali rasa apresiasi terhadap kekayaan lokalitas daerah.

“Sekaligus menjadi media edukasi, sebuah media dan ruang kepada generasi muda bahwa ternyata tradisi kita, kuliner lokal kita, jamu-jamu kita, dan budaya kita sangat melimpah dan harus kita cintai,” ungkapnya.

Pasar Apresiasi menerapkan aturan meminimalkan penggunaan plastik. Karenaotu, turut mengedukasi UMKM untuk berupaya mengurangi sampah demi kelestarian lingkungan.

“Jadi kita minimalisir sampah plastik. Sekaligus edukasi bahwa kehidupan yang berkelanjutan ini mari kita mulai dari kita. Kita pilah sampah kita, kita minimalisir penggunaaan sampah sekali pakai agar bisa meninggalkan bumi yang layak untuk anak cucu kita,” tandasnya. (P24-bayu)


Eksplorasi konten lain dari Purworejo24.com

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.